google-site-verification: google0ff5c5556fbbcbba.html

.:l jendela l:.

Celah Sirkulasi Untuk Berbagi

28.8.11

Opor Ayam Ibu

Diposting oleh diNa |

Saya sangat mengagumi 'fitur' Allah Swt yang bernama Puasa Ramadhan. Selama sebelas bulan seluruh jiwa dan raga 'diperas' untuk memuaskan hasrat hidup. Istilahnya, kadang kaki harus di kepala, kepala kudu di kaki. Itulah tantangan hidup yang harus dihadapi seperti halnya bermain sirkus. Belum lagi, kita tak tahu persis kondisi metabolisme dalam tubuh kita saat ini. Tak jarang juga pakem hidup sehat diterjang. Kualitas makanan dan kualitas istirahat menjadi terabaikan.

Alhamdulillah ada fitur Puasa Ramadhan. Selama satu bulan penuh semua organ tubuh mendapat jatah keringanan kerja. Masing-masing organ dapat terus berfungsi tanpa harus ngoyo (kerja keras). Waktu beribadahpun serasa sayang untuk ditinggalkan. Puasa Ramadhan juga memberikan tantangan seru. Menjelang pagi kita harus bangun menyiapkan masakan untuk Sahur. Seminggu pertama tidaklah terasa, minggu selanjutnya fisik terasa terusik. Tekanan pekerjaan berpacu dengan kantuk yang terus menyerbu. Apapun, tantangan ini sungguh sangat seru. Niat adalah proteksi kuat untuk selalu bersemangat.

Fitur Allah SWT selanjutnya adalah Hari Kemenangan. Perasaan lega jika kita merasa telah memenuhi kuajiban dari Yang Kuasa. Walau belum sempurna, yang penting ikhlas menjalani dan selalu berusaha memperbaiki diri, selanjutnya kita pasarahkan pada Yang Maha Tinggi. Saat Lebaran tiba, inilah saat yang paling dinanti dan diminati.

Prosesi menikmati Hari Kemenangan kurang afdol jika tanpa dilalui dengan ritual mudik, meskipun kadang tidak bisa masuk di akal. Apapaun latar belakang ekonomi, sosial, budaya bahkan agama, mudik adalah sebuah keharusan. Logika benar-benar telah dikalahkan secara telak oleh 'emosi'.

Persiapan mudik pun cukup menguras energi. Kali ini saya membawa oleh-oleh batik Madura hasil hunting langsung dari Pulau Garam. Oleh-oleh buat keluarga untuk mempererat tali persaudaraan. Mudik juga mengharuskan pantat kami harus menempel di jok mobil durasi 7 hingga 9 jam, sangat tergantung situasi dan kondisi di jalan. Belum lagi emosi ikut terbakar manakala ada pengemudi yang tidak bertatakrama.

Lelah pun sirna saat memasuki rumah ibu. Seketika ingatan terulang pada masa-masa kecil hingga remaja. Terlebih jika mendengar suara keponakan berantem berebut gadget. Menjelang sholat Ied, kami harus memetakan jumlah keluarga dengan seat mobil. Ada tradisi dari keluarga saya untuk selalu sholat Ied di alun-alun Kraton Yogya. Lautan manusia dengan keyakinan yang sama memberi spirit tersendiri.

Sepulang Sholat Ied suasana yang paling saya tunggu-tunggu adalah ritual makan bersama Ketupat Opor Ayam buatan ibu. Rasanya gak ada yang bisa mengalahkan enaknya Opor Ayam buatan ibu, bahkan chef master sekalipun :) Kenikmatannya sebenarnya bukan hanya pada masakannya., tetapi juga bagaimana cara kami menikmatinya. Kami makan bersama sambil saling bercerita dan bercanda. Ruang makan favorit kami justru yang di dekat dapur, jauh dari suasana formal dan penuh aturan. Opor ayam ibu benar-benar telah menyatukan kami. Opor ayam ibu telah menjadi ajang semakin mempererat persaudaraan kami. Opor ayam menjadikan kami kembali ke masa kecil yang penuh kebahagian, sebelum akhirnya kami 'tercerai-berai' karena pernikahan. Sungguh terlalu mewah dan indah suasana ini. Suasana yang setiap tahun selalu saya rindukan.

37 komentar:

Arman mengatakan...

kumpul2 berasama keluarga di hari raya emang paling nikmat ya... :)

met Idul Fitri ya!!

Bayu Hidayat mengatakan...

duhh jadi berasa banget jauh dari ortu nih. jadi pengen pulang pas lebaran. yahhh tahun depan lah insallah. bisa makan soto dan opor juga. uhui

Meidy mengatakan...

@arman :
yup, seneng bangeeettzz... yang ditunggu2 selama setahun nih.. :) tengkyu yaa..

@bayu : iya deh didoain tahin depan bisa menikmati opor dan soto ibu juga ya.. met lebaran.

Tarry KittyHolic mengatakan...

Kalo di daerahku makan ketupatnya pas lebaran ke 7. Dan yg masakin bapak bkn ibu. Hehe. Sayangnya keluargaku terpisah-pisah meskipun blm nikah (dulu sampai skrg aq udah nikah) n bapak bkn ibu. Hehe. Sayangnya keluargaku terpisah-pisah meski

Ely Meyer mengatakan...

Happy Lebaran ya Meidy .... maaf lahir bathin :)

yg namanya masakan ibu itu tak ada duanya deh :) sayang kalau aku pengen makan opor ayam menggiurkan spt foto menantang kayak di atas ya hrs bikin sendiri :)

@zizydmk mengatakan...

Paling enak memang kalau makan gratis alias makan di rumah orang tua ya hehehe..
Met Lebaran yaa... maaf lahir batin...

nova mengatakan...

menyenangkan yaw bu...:)

cipu mengatakan...

home cooking memang tidak ada duanya. Saya malah merindukan ikan asin buatan mama :D

Meidy mengatakan...

@tarry :
tarry emangnya dmn? adatnya unik juga yaa... moga2 suatu saat bisa kumpul keluarga ya... :)

@ely :
happy lebaran juga mb...
untung bisa bikin opor ya mb.. :)

@zizy :
hahahaha... sama ya zy? suka gratisan? :) maaf lahir batin juga ya zy..

@nova :
sangat menyenangkan nov.. :) btw, ayo bikin blog..

@cipu :
yup, selalu ngangenin ya..

capcaibakar mengatakan...

Masakan mama itu emang ga ada yang ngalahin deh enaknya. :)

HALAMAN PUTIH mengatakan...

hal yang paling nikmat adalah ketika bisa makan bareng dengan keluarga besar kita, karena yang seperti itu sangat jarang bisa dilakukan kecuali pas lebaran

Mila Said mengatakan...

Opor ayam nya bikin lapeeeerrr....

Happy belated Idul Fitri yaaa... hehee..

Meidy mengatakan...

@capcaibakar :
semua ibu kayanya masakannya enak ya... kcl yg posting ini :)

@halaman putih
hanya modal opor bisa tambah akrab ya... :)

@milla :
belum telat kok, msh bau2 lebaran :)

the others mengatakan...

Asli Yogya to mbak? Keluarga besar suamiku juga tinggal di Yogya lho. Sebagian besar di Kauman dan Notoprajan.
Mbak Meidy dimana?

catatan kecilku mengatakan...

Ah ya... mudik lebaran meskipun seringkali perlu perjuangan tapi ternyata selalu ditunggu ya?
Seneng banget bisa berkumpul lagi bersama keluarga besar ya? Sesuatu yang makin jarang bisa dinikmati, karena semua sudah sibuk dg pekerjaan masing2 di kota masing2. Kebersamaan itu mahal banget harganya ya? :)
Selamat Idul Fitri mbak... maaf lahir batin ya.

Lidya mengatakan...

telat mampirnya nih, opornya masih kebagian ga ya? :)
maaf lahir batin, maaf baru kunjung balik nih

dina mengatakan...

persiapan mudik yg menguras eneergi, sedikitnya terbayar dengan memakan opor ayam ya :)

Aulawi Ahmad mengatakan...

minal aidin walfaidzin ya, puasa emang berkah tak terhingga dari Allah SWT :)

Meidy mengatakan...

@the others :
domisiliku di sby mb.. ibu di jogja, tepatnya di bausasran mb..

@catatan kecilku :
yup, kebersamaan itu mahal harganya... pengennya sih lebarannya setahun 2x... :)

@lidya :
masih ada tuh... ambil ajah.. :)
maaf lahir batin juga yaa...

@dina:
harga di balik opor ayam ibu ya.. :)

@aulawi ahmad :
betul... puasa setahun 2x kayanya gpp juga ya... :)

Corat - Coret [Ria Nugroho] mengatakan...

bulan ramadhan kali ini seneng aku cm bolong 2 hari hehe itu karna kodrat wanita :D tp sedih gak bs ikut shalat ied :(

aku jg paling suka sama opor ayam buatan mama slalu dinanti saat lebaran :D

Minal aidin wal faidzin ya mba :)

ninda~ mengatakan...

wah kangen masakan ibuku mbak...
biarpun sempet masaknya agk siangan... bikinin mi instan doang paginya
tp yg dibikin ibu rasanya beda krn pake kaldu

Lidya mengatakan...

menu makan hari ini dirumahku juga opor

"emas indri" mengatakan...

kenangan yg terbayarkan

Meidy mengatakan...

@ria nugroho :
opor ayam ibu emang ga ada duanya ya... gimana klo dibuat kompetisi :)
maaf lahir batin juga ya..

@ninda :
tuker-tukeran opor ayam ibu yuukk... :)

@lidya :
hwuuuaaa... pengen opor ayam :D

@emas indri :
yup betul, dengan sepiring opor ayam (tp ngambilnya berkali-kali hehehe...)

monda mengatakan...

pastinya opor ayam ibu top banget ya

Popi mengatakan...

waduh..opor nya benar2 menggoda tuh! Ibuku juga jago bikin opor. Sayangnya opor itu cuma dibikin ibu saat lebaran. So, terkesan "istimewa' sekali...
btw..mohon maaf lahir batin .

Dhenok mengatakan...

ibu saya udah lamaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa banget gk masak opor pas lebaran, udah beralih ke soto.. kata ibu sih lebih seger gitu..

*udah update lagi Med.. :P

Allisa Yustica Krones mengatakan...

Selamat hari raya Idul Fitri ya mbak, walopun udah telat banget nih ngucapinnya :D

Kenangan sama masakan orang tua memang selalu terbawa2 yah...keknya kalo masakan ibu/mama tuh selaluuu aja rasanya paling enak :D

Meidy mengatakan...

@monda :
pastinya dooong. :)

@popi :
klo dibikin tiap minggu gak seru dong.. :) maaf lahir batin juga ya..

@dhenok :
siap updateeee... :)
hmmm soto seger juga kali yaa..

@alllisa :
tapi sayangnya sayajd ibu kok ga bisa masak ya... glek..!!

niee mengatakan...

Kalau udah mudik pasti seneng yak bisa kumpul2 dengan keluarga :)

Ely Meyer mengatakan...

hallo ... apa kabar ? semoga baik 2 saja ya


sdh 3 minggu lbh blom ada postingan baru ya ? :)

Ely Meyer mengatakan...

hallo ... apa kabar ? semoga baik 2 saja ya


sdh 3 minggu lbh blom ada postingan baru ya ? :)

Meidy mengatakan...

@niee :
betul... itu yang ditunggu tiap tahunnya... mskpun setahun gak hanya lebaran aja ketemunya, tapi rasanya bedaaa.. :)

@ely :
hai... iya nih masih belum dapat ide dan belum ada waktu... :) tapi skr udah ada nih... yuk mampiiiirrr... :)

zone mengatakan...

alhamdulillah yah....
:)
opornya menggoda...

Meidy mengatakan...

@zone :
pengen yah.. :)

agus herbal mengatakan...

maksih gan

silvi silviani mengatakan...

maksih banya infonya

Subscribe