google-site-verification: google0ff5c5556fbbcbba.html

.:l jendela l:.

Celah Sirkulasi Untuk Berbagi

10.6.10

si Kodok

Diposting oleh diNa |


Bukan bicara soal tempurung, pasangan sejati peribahasa kodok alias kodok dalam tempurung, tapi ini soal kendaraan rakyat produksi Jerman. Alat transportasi ini sempat 'menguasai' jalanan Indonesia era 70 hingga 80 an. Berbagai jenis merambah bumi Indonesia seperti combi, kodok, safari, varian, pasat dsb. Katanya, safari adalah keluarga VW yang paling akrab dengan KTP (Kartu Tanda Penduduk), karena kendaraan ini pernah mengabdi bagi para camat Indonesia. Sebelum program kependudukan, konon combi adalah pilihan keluarga 'besar', baik dalam jumlah anak maupun size, karena mobil bongsor ini mampu menampungnya. Nah, diantara jenis VW, kodok adalah 'icon'–nya.

Kodok mempunyai bentuk yang lucu dan tak lekang oleh jaman. Terlebih, hampir semua warna cat mampu menambah inner-beauty-nya. Kodok tak pernah me-reject karakter seseorang. Mau imut, mau tegas, mau gagah, mau selengekan, semua tercermin dari tampilan catnya. Keunikan inilah yang menjadikan populasi VW Kodok paling subur dibandingkan keluarga VW yang lain.

Ketika reuni di rumah teman, saya sempat melongo kagum melihat koleksi teman saya. Bagaimana tidak, di rumah joglonya bertenger tiga VW, dua kodok warna putih dan biru, plus safari warna oranye. Satu persatu saya tatap detailnya. Tatapan saya sebenarnya bukan berhenti di sini, tapi tatapan saya mengarah ke sorot mata 'binal' suami saya. Terlihat matanya memerah 'birahi' melihat nafsu terpendamnya selama ini. Suami saya memang penggila VW selain kamera, F1, Moto GP dan jeep. Apalagi suami saya pernah menjadi angota KMD (Komunitas Mobil Dinas) yang kebetulan adalah jeep. Pake mobil dinas jeep selama 15 tahun rasanya tidak bisa melupakan masa indahnya. Tapi VW tetap impian nomer satunya. Untungnya selama ini saya berhasil membelokkan keinginannya untuk tidak memiliki VW.

Teman kuliah saya lah yang selama ini menjadi pijakan berdiskusi soal VW. Minggu lalu teman saya bertugas di Surabaya, waktu luangnya dipenuhi schedule berburu dan meramu VW. Alhasil, obrolan si kodok semakin menyodok topik yang lain.

Tanggal 2 Juni, saat warga Surabaya memilih calon kepala daerah. Suami saya ternyata mempunyai dua agenda, satu memilih di TPS dan satu lain memilih Kodok hasil pengamatannya. Seperti kerbau yang dicocok hidungnya, saya tidak sempat beradu argumentasi. Wajahnya mencerminkan isi kepala yang menggebu untuk memperoleh keinginan lama. Saya semakin terpatung saat sebuah taksi berhenti menjemputnya, mengantar ke rumah si kodok.

Sekitar satu jam saya dag dig dug. Jujur, batin saya sebenarnya juga menyukai si kodok. Tapi, keputusan yang mendadak ini apakah mampu memenuhi hasrat saya? Saat kantuk menyerang, terdengar suara seperti hujan lebat mendadak mendarat. Suara gemuruh bercampur suara seruling berhenti di depan rumah. Melalui jendela, saya mengintip pujaan suami. Alhamdulillah, kesan pertama sangat memikat. Selanjutnya, permintaan drive test tidak bisa saya tolak. Plong, Alhamdulillah ternyata kenyamanan dan hembusan AC-nya mampu menyejukan rasa penasaran saya. Terlihat gaya shock culture gaya nyetir suami saya. Banyak panel yang berbeda dengan mobil hariannya. Si Kodok maroon kini telah resmi menjadi bagian dari keluarga kami, moga-moga ga mengurangi budget dapur :)




27 komentar:

inge / cyber dreamer mengatakan...

wah..
punya kodok yg di impikan yah mba'...
pasti seneng bgt tuch ^^

Meidy mengatakan...

@inge : yang lebih seneng sih suamiku nge.. eh, kodoknya malah blm diposting.. :)

Ade mengatakan...

Arrrgh punya kodok juga salah satu mimpiku, jeng :)

Meidy mengatakan...

@Ade : ayo berkodok ria De.. :) ternyata ga kalah sama sedan kok..

ke2nai mengatakan...

warna kodoknya cantik :)

xitalho mengatakan...

Kodok yang cantik mbak.... congratulation... Mantab Jaya.!!

~Srex~ mengatakan...

Keren mbak...mobil koleksi seperti itu, terawat baik...nilainya akan semakin tinggi...berlipat-lipat..betul2 investasi yg hebat...sip...siiip....

zee mengatakan...

VW Kodok lama memang bisa dibilang model yang vintage dan ever lasting. Favorit sepanjang jaman. Dan harus rajin ngerawatnya karena mobil lama biasanya butuh budget gede. Ya sama manusialah, getting older tambah banyak biaya kesehatan, hahahahaa..

Selamat ya mbak, kodok maroonnya keren. Keren banged. Ga salah pilih kok. :)

Meidy mengatakan...

@ke2nai :
hehehe... makasih mb, jd tersanjung nih..

@xitalho :
mantab jaya ya mas.., mau dibeli? :)

@mas srex : klo nilainya udah tinggi dibeli ya mas.. :)

@zee :
iya zee, sesudah lihat barangnya jadi puas kok... mskpun tetep harus nambah2 lg.. moga2 uang dapur ga ikutan, hahaha..

pelangi anak mengatakan...

impian yang unik, seunik barangnya

latree mengatakan...

emang, kodok itu mau didandanani centil, jantan, sangar... tetep asik aja.
ga semua mobil bisa begini.

selamat ya. n makasih kunjungannya :D

Ferdinand mengatakan...

Wah si KOdok udah mulai langka tuh sekarang.........asik tuh bisa dapetin si KOdok.........

slam knal yach,...aku Follow sekalian(DJ SIte)...klo berkenan Follow balik ya.....Thnx

Happy blogging....

Obrolan Blogger.com mengatakan...

Met punya 'kodok' baru ya mbak...
he.he..he.. moga gairah nakal sang suami aga reda dengan sang kodok dan ga ngelirik kodok lain.

Kodok emang kaga' ada matinya, selain klasik dia juga punya karakter.

udah jalan-jalan kemana ?
jadi pengen liat si maroen itu

ok mbak pamit dulu, bila sempet mampirlah ke blog ku, kita bisa share disana dengan banyak hal

Salam untuk suami tercintamu
satrio - surabaya

nA mengatakan...

halllluuuuuu jeng, long time not blogging niiieeee...

waaaaa kinclong banget kodoknya... wahh aku jg demen banget tuh, tapi keknya gak serasi buat keluargaku yg exactly BIG FAM deh, hehehhehheee


ohya tadi mau nge-add YMnya kok susah ya?

joven mengatakan...

tetap semangat!!!!

salam kenal 0_0

"emas indri" mengatakan...

kodok yg keren....
jadi inget kemaren pernah ditawarin bos buat beli kodoknya...
pertimbangannya...SAMA...
takut ngganggu ngebulnya dapur ...heheee

Mayyadah Or Maya mengatakan...

wah...selamat ya mbak! moga2 aku juga bisa punya sekpri, sekretaris pribadi alias mobil pribadi haha

Meidy mengatakan...

@pelangi anak :
yup, unik, menarik, perawatannya jg clekunik.. :)

@latree :
yup berkarakter bgt ya..

@ferdinand :
yg terawat yg langka.. maklum brg tua.. thx kunjungannya ya..

@satrio :
wah, udah jalan2 keliling sby.. blom pernha ktemu si kodok ya? :) thx udah mampir ya.. pasti nanti mampir balik :)

@nA :
klo big fam pake combi dong.. :) btw, masa susah sih add ym-ku? coba nanti aku liat ya.. brgkali udah bisa nyantol

@joven :
sip.. tetap semangat..!!

@emas indri :
ya asal nafsu bisa dikendalikan moga2 ga morotin uang dapur :)btw, combi yr boss dijual brapa? loh..?? :)

@maya :
aku doain ya may... amin.. amin..

@

mr psycho mengatakan...

wah ikut jambore nasional volkswagen di babel nggak nih mbak, tgl 2-5 juli ini

Hani mengatakan...

ntar anterin jalan2 pake si kodok yah :)

Kristin A Kusuma mengatakan...

wah kodoknya mulus!! jgn mogok ya dok...:D

Meidy mengatakan...

@mr psycho :
wah... engga mas.. baru pemula :)

@hani :
siiiaaapp... mo kmana? :)

@kristin :
qiqiqiqi.. makanya klo ke kantor tetep ga berani pake kodok, takut mogok.. :)

titiw mengatakan...

Sumpah lo? Ni kodok warnanya napsuin bangett!! Marun mulus.. moga2 perawatannya gak bikin empot2an dapur ya mbak'e.. ;)

Meidy mengatakan...

@titiw :
yup.. warnanya sexy bgt ya.. :) iya nih, moga2 ga jadi stiap hari makan tempe mulu :)

Wati mengatakan...

keren ya kodok nya....warna coklat ku suka

Meidy mengatakan...

@wati :
mau diganti warna kuning pastel.. manis juga kan? :)

duta pulsa mengatakan...

nice paint :)

Subscribe