google-site-verification: google0ff5c5556fbbcbba.html

.:l jendela l:.

Celah Sirkulasi Untuk Berbagi

4.7.09

S t a t u s

Diposting oleh diNa |

Banyak sekali media jejaring sosial di lingkungan kita. Mulai dari arisan, kumpul trah, bani, reuni, friendster dan kini yang lagi ngetop adalah Facebook (FB). Jejaring sosial ini mewabah dasyat bak virus. Media ini mampu melintasi batas usia, sosial dan budaya. Bisa jadi karena fasilitas penyokongnya kian canggih dan perangkatnya mobile. Serba mudah dan serba praktis yang menjadikan jejaring sosial ini semakin melejit. Mungkin juga karena ditambah stress yang semakin rajin menghampiri kita sehari-hari sehingga kita membutuhkan teman banyak dan teman lama untuk berbagi. Kini, dimanapun dan kapan pun orang-orang bisa cengengesan, sambil utak utik ponsel gendutnya (haram menyebutkan brand-nya, hehehe..).

Saya lebih condong gara-gara kehadiran ponsel gendut inilah kalangan tanpa batas, utamanya kelompok atas dengan koleksi usianya ikut-ikutan meramaikan kegemaran yang dulu 'hanya' milik kaum muda. Beda dengan jaman Friendster dulu, rasanya hanya perangkat laptop yang paling mobile, sehingga untuk bermain-main dengan jejaring sosial ini baru bisa terlaksana jika ada komputer atau laptop di dekatnya.

Banyak hal baru dalam hidup kita, FB bak 'Komnas HAM' yang mampu menemukan orang-orang terdekat kita yang hilang karena minimnya media komunikasi saat itu. Banyak zona kehidupan terkuak tergantung dimana zona kita dulu berada. Jujur, akhir-akhir ini saya agak sering membuka FB, apalagi setelah teman-teman kuliah muncul satu persatu. Saling sahut, olok, sindir, utamanya saat cerita lama ter-upload dan menjadi bagian pengalihan stress pekerjaan.

Ada keceriaan berbaur geli yang kini menjadi santapan sehari-hari manakala saya baca status demi status empunya FB. Saya sadar banyak yang slengekan, namun tidak sedikit yang menuliskan serius tapi bikin saya geli. Ada yang menulis aktivitas minum kopi di cafe lengkap dengan suara sruput-sruputnya. Belum lagi ada yang update statusnya hanya karena kebingungan mau makan siang apa atau engga bisa tidur gara-gara pilek dan masih banyak lagi yang bikin saya senyam-senyum menahan geli. Bahkan ada juga yang menuliskan tentang suara hatinya, "Hari ini ayah pulang gak ya?"atau "Miss u Papa", ada juga yang sedang korslet dengan pasangannya perasaan muaknya terlontar di status tanpa sadar. Masih banyak lagi masalah-masalah yang sifatnya pribadi meluas menjadi santapan orang banyak.

Saya jadi bepikir, ternyata masyarakat kita banyak juga yang ekstrovert ya.. atau gara-gara FB kita jadi extrovert? Rasanya yang ada di pikiran pengen semuanya dituangkan. Tapi sadarkah kita kalau apa yang kita tulisakan bisa dibaca oleh seabrek orang?





sumber gbr : matunes.com

34 komentar:

TRIMATRA mengatakan...

sadar sekali mbak...cuman herannya kok ya mereka malah makin enjoy ketika setatusnya makin banyak dibaca orang dan dikomentari.

hemmm, knapa ini yach?

rani mengatakan...

mustinya kalo nulis status tentang hal yang umum aja...jangan curhat atau buka rahasia lewat status kalee...bisa2 se indonesia pada tau qiqiqiqi....tapi senengnya punya FB, rindu kampung halaman terobati, soalnya banyak temen2 dari SD, SMP, SMA sampe yang rata2 statusnya pake bahasa suroboyoan...

cyber dreamer mengatakan...

lebih suka pasang status yang nggak penting sie mba'...
ato kalo curhat juga dibikin jayus jadi biar orang laen nggak sadar hehe..
soalnya kalo liat status orang yang curhat ampe lebay dan berkali2 eneg juga :p
jadi extrovert... mungkin secara tanpa sadar... kalo dah begitu kecanduannya ma FB :D

nA mengatakan...

iyaaa yaa, ekstrovet gara2 fesbuk... mungkin perlu pada nyadar etikanya kali Mei, masa hal2 pribadi ampe dibaca segambreng orang, rugo sendiri kan?? ato malah justru nyaro perhatian?? hmm...

Ade mengatakan...

apalagi update status bisa sehari 3 kali bahkan lebih dah kayak minum obat aja hehehe :-D

Arman mengatakan...

hahaha iya ya banyak orang jadi extrovert ya...
kadang2 ada status yang lucu2 juga sih buat dibaca, tapi banyak juga yang yah...gitu aja dah. yah kegiatan sehari2... tapi ya itu hak mereka sih ya mau nulis apaan... :D

Meidy mengatakan...

bali ke komunitas lama@Trimatra :
mungkin kita butuh eksistensi diri ya? hehehe..

@rani :
bener ran, ktemu teman lama yg ga ternilai, serasa kembali ke komunitas masa lalu dg segala kebiasaannya, so sweet.. :)asal msh sadar apa yg dituliskan aja, ya ga ran?

@cyber dreamer :
setuju, curhat yg lebay lama2 eneg juga ya bacanya, hehehe..

@nA :
nyari perhatian? hmm.. bias juga ya?

@ade :
iya, kok ya sempet ya.. hehehe.. yg begitu apakh sdh msk kategori addict?

@arman :
memang hak mrk, cuma ngingetin aja daripada nyesel stelah dibaca byk org :)

Neng Rara mengatakan...

assalamualaikum,
sy jg suka geli ketika orang2 sdh pada ektrovert, apalgi ttg suatu yg pribadi, tp mereka ga sadar. Mungkin itulah kekuatan fb,salah satunya.bikin orang ga sadar.
wassalam

amethys mengatakan...

yah namanya dunia maya....semua bisa terjadi. Temanku disini gara2 FB perkawinannya hancur...dan dia tuliskan di FB...seperti " terima kasih bagi anda yg telah berhasil menghancurkan RT ku" dll.....
Tapi FB memang asik seh.....hehehe aku aja ikutan meramaikannya

mrpsycho mengatakan...

dari status yg ditulis,kita bisa menilai karakter seseorang seperti apa .. hmmm fb emang paling bisa bikin kita senyum2 sendiri

zee mengatakan...

Kalo saya kebetulan yg paling jarang apdet status. Males aja dikit2 apdet... kecuali emg yg rasanya cocok nih dipublish biar orang tahu, nah itu baru saya apdet. Saya ga termasuk yg ekstrovert, krn fb isinya pure hanya temen lama saja.
Tp saya suka komentarin status temen, soalnya kasian juga klo mereka da buat status tp ga ada yg komen.. ;D

Erik mengatakan...

Saya masuk ke Fb hanya sekali-sekali. Bener mbak, banyak yang nulis status yg sebenarnya gak perlu diungkapkan di situ.

ke2nai mengatakan...

banyak yg jd ekstrovert krn FB, tp kl ketemu lsg gak otomatis jd ekstrovert juga loh.. :)

Retrira mengatakan...

hehe, bawaan narsis orang-orang jadi malah seneng kalo statusnya diketahui oleh orang-orang seantero jagat raya :)

saya demen FB tapi jarang naro status yang aneh-aneh..hehe!

Meidy mengatakan...

@neng rara :
FB bikin ga sadar? wah, ini yg bahaya, hehehe..

@amethys :
asik asal tetep sadar ya mir.. :)

@mrpsycho :
bener, status FB emang bisa mencerminkan karakter seseorg

@zee :
hehehe... sama zee, FB hanya isi temen2 lama. klo saya bahkan hanya ikut komen saja dan blas blom pernah update status

@erik :
itu dia mas.. sblm nulis status apa ga dipkr masak2 dulu ya..

@ke2nai :
FB memang membius!

@retrira :
bener, FB mungkin bikin kita jd narsis ya..

ely mengatakan...

aku blom punya FB nih, blom pengen ^_^

ely mengatakan...

aku blom punya FB nih, blom pengen ^_^

wh mengatakan...

mereka yang kurang suka dengan kegiatan sosial itu biasanya, jadi kurang diperhatikan oleh orang sekitar jadinya cari perhatian di fb jadinya......mb'artinya extrovert apa toh?bukanya mereka jadi lebih terbuka n mudah bergaul....lala *sokngerti*

ajay mengatakan...

online saykoji . horas jeng

Meidy mengatakan...

@ely :
wis gpp.. drpd jadi addict, hehehe..

@wh :
extrovert itu ya terbuka mas.. hehehe..

@ajay :
horas juga..

coffeeoriental mengatakan...

nah...
itu udah jadi konsumsi publik.. tapi mau gimana ya... aku sih skrg fb udah coba dikontrol buat update setatus yang baik :)

Tolush mengatakan...

Hi…



Ada info penting banget nih.. Tahun ini Jawaban.Com kembali mengadakan event gede-gedean untuk Para Bloger Kristen, yaitu Christian Indonesian Blogger Festival 2009 (CIBfest 2009). CIBfest kali ini bertema "Menjadi Jawaban Melalui Kreativitas Yang Berdampak". Ada hadiah berupa uang tunai Rp. 15 Juta Rupiah untuk 3 orang pemenang.Pastikan kamu ikutan juga Writing Competitionnya, siapa tahu hasil tulisan kamu terpilih untuk dibukukan! Yupz, Jawaban.Com bekerjasama dengan PT. Elex Media Komputindo akan menerbitkan buku kumpulan karya finalis CIBfest. Kamu ingin ikut terlibat dalam event ini? Caranya gampang dan Gratis!!! Ayo buruan daftar!! Pendaftaran terakhir tgl 30 Agustus 2009 loh.. Jadi log on langsung ke www.cibfest.jawaban.com



Di tunggu yaaa….. God Bless…

Rosa mengatakan...

klo saya yg utama fb buat promosiin butikku dan ini berhasil. alhamdulilah pesanan smakin laris maniz hehehe....

jujur sy benci dgn org yg nulis status buat ngomongin kejelekan org*ngrasani* yg paling sring tuh ibu2 sering ngeluh ttng pembokat. doh, gak bgt deh....

Mama GaYa (Gammas - Aya) mengatakan...

heheheeeee....tertular juga rupanya, bu..! Ketemu dan bernostalgia dg temen2 lama itu yang whuuuuaaaahhhh.....jadi merasa tidak berjarak.
Buat aku...sah2 aja orang mo bikin status apa...bebas aja...terserah kita juga mo ngomentarin ato enggak...yg pasti saling mengerti bhw dg berkomentar di status or wall seseorang = kita memasuki rumah orang, hrs sopan...ndak se-enak udelnya ngasih komentar.

Srex mengatakan...

Pada dasarnya manusia butuh teman buat curhat, kalo fb jd sasaran ya sebaiknya kita lbh bijak menyikapi 'alibi'nya, mungkin serius, bo'ongan, ato hanya untuk menarik perhatian 'seseorang'.
Siip mbak...

Meidy mengatakan...

@coffeeoriental :
kayanya emang harus dibaca berulang-ulang lagi sebelum submit ya.. :)

@rosa :
say thx to fb dong, berkat fb jadi laris manis tanjung kimpul :)

@mama GaYa :
hehehe.. iya bu, moga2 ga jadi addict

AeArc' mengatakan...

isi absen aja..

genial mengatakan...

gag ngerti pesbuk

Meidy mengatakan...

@AeArc' :
Absennya komen juga dong.. :)

@Genial :
hehehe.. coba deh rasakan asem manisnya fesbuk..

Meidy mengatakan...

@srex :
iya bener mas, cuma ngingetin kok jangan sampe 'pagar makan tanaman' ya kan mas?

kenny mengatakan...

emang fb selain bisa nemu temen yg telah ilang bisa buat senam otot di pipi...ketawa ketiwi.
tapi buat aku teteup gak bisa buat status yg terlalu pribadi, lebih seneng yg ringan dan santai...

Meidy mengatakan...

@kenny :
status yg memancing ktawa aja ken.. biar tambah seruuu..

Dracul mengatakan...

hei hei di sini ada aplikasi yang bagus kd player

Dracul mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
Subscribe