google-site-verification: google0ff5c5556fbbcbba.html

.:l jendela l:.

Celah Sirkulasi Untuk Berbagi

20.6.09

Diiiiiinnnn... Teeetttttt... Ngookkkkk....

Diposting oleh diNa |

Beberapa tahun belakang ini banyak tumbuh tiang traffic light di kota saya. Kota ++ (baca:plus plus) demikian saya menyebutnya. Plus bersihnya, plus hijau taman kotanya, plus ketertiban lalu lintasnya termasuk plus panasnya juga, hehehe..

Tiang-tiang penyangga lampu merah, kuning dan hijau itu tidak nongol di perempatan atau pertigaan jalan seperti layaknya traffic light, tapi ada di jalan-jalan lurus. Mungkin aneh bagi yang belum paham fungsinya. Lampu ini adalah persembahan tertinggi untuk para penyeberang jalan. Di negeri-negeri tetangga lampu ini sudah sangat familiar. Ada yang otomatis nyalanya, namun di jalan-jalan tertentu perlu sentuhan tangan untuk membuat warna merah menyala terang. Begitu warna merah menyala, stop..!! semua kendaran berhenti kompak. Setelah itu penyeberang santai melintas tanpa takut ancaman kelompok slonong boy yang hobi nyrobot lampu merah.

Setiap berangkat ke kantor saya juga melewati beberapa traffic light khusus buat penyeberang ini. Entah belum paham, entah masuk dalam gank slonong boy, banyak pengendara yang tetap nylonong meskipun lampu merah telah menyala. Bagi yang sudah paham pasti dengan ikhlas akan berhenti memberi kesempatan kepada para penyeberang jalan yang sudah request untuk melintas. Tekan tombol, lampu merah menyala dan seharusnya zebra cross lengang oleh arus kendaraan. Seharusnya ada perasaan aman bagi penyeberang karena sudah melalui prosedur yang benar, namun ternyata tak jarang ada pengendara yang tetap berusaha menyelinap diantara penyeberang dan pengendara lain yang telah taat berhenti. Beberapa kali saya melihat penyeberang yang hampir tersambar kelompok slonong boy ini. Miris!

Saya sering sewot melihat kebiasaan kelompok slonong boy ini. Katanya kita bangsa yang ramah, berbudaya dan bertoleransi tinggi, gerutu saya dalam hati. Yang lebih menggemaskan lagi, pada saat berhenti karena lampu merah menyala tanda ada penyeberang yang akan melintas, suara bel di belakang berbunyi bersautan, diiinnn.. teettttt.. ngookkk.. padahal lampu hazard sudah dihidupkan. Tak jarang suara-suara itu keluar dari mobil-mobil mewah. Duuuuuuhhhh... Cape deh!

Kondisi ini akan semakin miris jika kita melihat penyeberang jalan yang akan melintas di tempat yang tidak dilengkapi dengan lampu penyeberangan. Mari teman, mari sahabat, mari kawan, mari sobat kita galakan berbagi untuk penyeberang. Mari kita kampanyekan berhenti demi penyeberang dan nyalakan lampu hazard sebagai simbol. Bagaimana?




sumber gbr : yingshun.co.uk

32 komentar:

TRIMATRA mengatakan...

pertamax yah?/ hoho...kapling dulu ahhh

TRIMATRA mengatakan...

itah dikotaku juga sudah ada lampu buat pejalan kaki tapi yaitu...ga dipatuhi.
mau merah hijau kuning yang naik kendaraan ya tetep ajah lanjut, yg jalan kaki ya tetep aja lewat meski lampu belum nyala merah.

Ade mengatakan...

Sedih yaa..
Yang punya mobil mewah mungkin ga pernah ngerasain nyebrang jalan meid :-(

rani mengatakan...

wahh...kota kelahiranku jadi tambah kereeen aja...jadi kangen pengen mudik nie...

Lala mengatakan...

Miris ya mbak, padahal bangsa kita terkenal dengan sikapnya yg ramah dan santun, tp kenyataannya...

Di luar negeri, orang berkendaraan malah "saling mengalah", pejalan kaki lebih didahalukan haknya.

btw, kapan ya mbak bisa chat, kres mulu waktunya :(

mrpsycho mengatakan...

Setuju deh,sudah selayaknya pejalan kaki mendapat prioritas
PS: tapi entah mengapa,dasar manusia,kadang lampu hijau baru menyala sepersekian detik saja,mobil di belakan udah tat tet tat teeett,kenapa ya susah untuk menjadi sabar,apalah artinya beda 1 detik untuk mencapai tempat tujuan

Ondoet lupa mandi mengatakan...

ugghh..ia tuh..aku klo nyebrang yang g ada lampu penyebrangannya pengendara lain pada cuek!
mungkin harusnya ditiap lampu penyebrangan harus didirikan POS POLANTAS kali ya?hehehe...

salam kenal...

zee mengatakan...

Kadang aq heran, lampu traffic itu kan mahal banged, apalagi yg ada itungan detiknya itu. Lalu kenapa kayaknya mentaati yg simpel spt itu saja susah banged ya.

Untung di Jkt ini kesadaran sdh mulai tinggi, mgkn krn tingginya angka kecelakaan jd org ga mau ambil resiko. Tp di Medan, tetep aja org pada jalan. Kalo ditanya kenapa lampu merah kok jalan, katanya "kalo lampu yg disini fungsinya cuma sebagai lampu taman aja.." kekekee... ancurr...

Cara Buat Situs mengatakan...

para pengendara yg slonong boy itu pengidap penyakit autis...
ga sadar akan lingkungan sekelilingnya...
ga sadar akan sesamanya...

salam kenal :D

eTha mengatakan...

eTha telat yah?!??!

Meidy mengatakan...

@Trimatra :
Monggo dikapling dulu, hehehe.. Btw, di kotamu lebih parah lagi ya ternyata..

@Ade :
Gimana bisa empati ya De, wong ngrasain aja blom pernah :)

@Rani :
Emang aku nulis tentang kota mana Ran? :)

@Lala :
Memang seharusnya gitu, pejalan kaki yg diutamakan ya..

@Mrpsycho :
Benar, budaya sabar ternyata belum membumi ya..

@Ondoet :
klo msh pake pos polantas, kapan kita belajar disiplin dong? salam kenal juga ya..

@Zee :
Waduh, lebih parah lagi ya Zy.. masa dianggap lampu taman? hehehe..

@Cara buat situs :
Klo gitu mulai dari diri kita sdiri aja dulu deh.. akuuurr?? :)

@etha :
ga ada kata terlambat Tha... hehehe..

Hamster Copo mengatakan...

Harus dihukum tuuh yang melanggar ketertiban,,kalo ketemu lagi seperti itu langsung dipukul saja neng biar kapok hehehe

mocca_chi mengatakan...

kotanya dimana sih???

klo aku sih nyebrang liat kanan kiri dulu, ga di zebra cross... wong zebra crossnya ga ada. hiii

wiyono mengatakan...

wah amntab banget nich..teruskan bro aku suka degnan info yang kau berikan aku akan datang kembali, jangan lupa follower ya

amethys mengatakan...

harusnya slogan "hormatilah pejalan kaki" diterapkan di seluruh kota jeng..biar "slonong boy" ngga seenaknya terhadap pejalan kaki...

ditempatku tinggal..pejalan kaki itu benar2 dihormati, bahkan mobil2 yg berpapasan akan ketengah demi memberi jalan ke pejalan kaki...hehehehe..sering aku melambai ke mereka untuk bilang "thx"

Meidy mengatakan...

@hamster copo :
klo gitu nitip mukul ya.. :)

@mocca chi :
di sby neng..

@wiyono :
kok bro sih?? :(

@amethys :
seharusnya emang gitu.. kpn ya disini bisa seperti itu?

mercuryfalling mengatakan...

apa ya yg ada didalam otak orang2x itu ? waktu di batam, aku naek taxi and melewati traffic light yg udah kuning. mobil didepan taxiku berenti. eee supir taxiku ngomel2x. itu khan masih sempat buat jalan terus ! aku bilang : pak, kuning itu artinya bersiap-siap untuk berenti. dia diem aja. untung gue gak diturunkan dijalan hhhaa

ke2nai mengatakan...

duh emang paling nyebelin kalo di jalanan ada yg gak tertib..

anna fardiana mengatakan...

ya begitu lah neng...
kadang...kita tuh udah ati2 di jalan, tapi orang lain itu lho yang cerobohnya minta ampun.....

cyber dreamer mengatakan...

paling nggak berani nyebrang sendirian di Sby... kudu harus ada yang nemenin... hehe :)

Arman mengatakan...

iya emang banyak banget orang gak sabaran ya. padahal toh paling cuma nunggu 2 menit. apa bedanya... ya gak?

kalo disini sih lebih tertib. gak berani nyelonong, bisa ditangkep polisi dan dendanya mahal. apalagi kalo sampe pejalan kakinya ketabrak... walah bisa berabe dah...

penny mengatakan...

klo di kota tempat saya tinggal sekarang ini, wuih.. pengendara motor itu gila-gilaan deh pokoknya. malah anak2 kecil (usia SD) dah diijinkan naik motor ama orang tuanya.
walhasil banyak accident akibat tabrakan antara motor dan motor, motor dan mobil ataupun motor dan pejalan kaki.

hmmmmm rasa taat pada aturan emang kurang kali ya??

Meidy mengatakan...

@mercuryfalling :
paling tidak kita mulai dari diri kita dulu deh ya.. :)

@ke2nai :
bener mb, butuh brapa th lagi ya kita2 ini bisa tertib di jalan?

@anna :
bener bu, tadi pagi mobilku juga ditabrak dari belakang.. hihihi..

@cyber dreamer :
hahaha, bener! sampe skr aku paling ga brani nyebrang di surabaya, ampyyyuuuunnn...

@arman :
kapan ya pak, indo bisa kaya di sono?

@penny :
aduh mb... tambah parah ya.. :(

tuteh mengatakan...

Heheheeh di Ende, kota kecil yang sangat kecil, banyak traffic light.. awal2 ada, masyarakat rasanya aneh. rasanya harga diri tercampakkan kalo mesti ikut aturan :D huwekekeke tapi lama2 udah enggak lagie... gak ada pelanggaran...
Dan maybe lampu penyeberang jalan itu mesti diperbanyak untuk kota2 besar yang lalu lintasnya padat karya hehehe..

hepi wiken :)

Blogger mengatakan...

Kalau semua driver pada gasih hormat pada penyeberang jalan pasti suasana jadi enak, terutama menguntungkan pejakan kaki seperti saya hehehe... interesting btw

Meidy mengatakan...

@tuteh :
klo traffic light untuk penyeberang udah ada blom di sana?

@blogger :
setuju! :)

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

kapan kesadaran masyarakat dalam berlalu lintas bisa meningkat ya? kalo di luar negeri spt : Singapura, Bangkok, mereka tertib kalo nyeberang. liat dulu lampu lalu lintasnya.

titiw mengatakan...

Wah, mbak meidy ada di kota man memangnya sehingga jalanan dan orang2 yang melihat lampu merah sudah sekian sopannya..? Baru tahu kalo lampu hazard itu berarti ada orang yg sedang menybrang.. hem..

Meidy mengatakan...

@sang cerpenis :
Itu dia pertanyaannya. klo gitu mulai dr diri kita dulu aja deh ya kali.. :)

@Titiw :
Di Sby bu.. :) lampu hazard buat ngasih tau pengendara di blk kita aja, spy dia waspada juga klo ada yg nyeberang..

Srex mengatakan...

Kayaknya perlu deh buat para pengemudi dan pejalan kaki yg melanggar lampu merah, dilakukan 'tes Ischihara'
Jangan2 punya kelainan buta warna (merah) ya mbak...

Meidy mengatakan...

@srex :
duuuuhhh.. dasar pak dokter, analisanya pasti dari sisi kesehatan :) tp betul pak dokter.. coba deh ada tes buta warna pas bikin SIM, ada ga sih?

obat tradisional gagal ginjal mengatakan...

nice informasinya gan

Subscribe