google-site-verification: google0ff5c5556fbbcbba.html

.:l jendela l:.

Celah Sirkulasi Untuk Berbagi

19.9.10

BBM Group

Diposting oleh diNa |

Awalnya saya termasuk anggota pasukan anti BB. Waktu itu saya berfikir merk ponsel yang saya pakai masih mumpuni. Fiturnya mampu menjawab kebutuhan hidup berkomunikasi. Dorongan suami, ajakan teman ternyata tidak cukup mempan. Namun ketika mendapat undian dari kantor berupa diskon pembelian dan karena tuntutan pekerjaan barulah saya mencoba BB. Dasar Matre..!! :)

Setelah menggunakan BB ternyata sangat membantu. Urusan kantor lebih mudah teratasi, koordinasi menjadi lebih simple. Komunikasi benar-benar tidak terbatasi. Waktu itu pikiran saya hanya untuk kerja. Dengan berjalannya waktu kondisi itu mulai bergeser. BB telah memberikan kesenangan yang luar biasa. Berawal dari FB yang bisa diakses secara mobile, bisa jadi "teman" saat perjalanan dinas keluar kota. Bikin status, clometan komentar status, benar-benar bagian seru terkadang nyerempet saru. Perjalanan keluar kota jadi terhibur.

Suatu hari tercetus ide mengumpulkan teman-teman lama di dalam Group BBM. Sebelumnya saya hanya punya dua yaitu group yang anggotanya para sahabat saya dan group teman-teman lama yang sudah menyebar. Group pertama yang saya buat adalah group keluarga. Selanjutnya group teman SMA, satu persatu teman-teman SMA saya invite. Seperti multi level marketing, masing-masing membawa downline-nya. Hebatnya, anggota group bukan hanya teman sekelas, tetapi juga lintas kelas dan jurusan. Kemudian group teman kantor lama dan group teman kuliah. Ada 2 group lagi yang saya ikuti untuk koordinasi masalah pekerjaan. Agar tidak mengganggu kegiatan yang sedang berjalan, terutama saat bekerja, suara thang thing thang thung dari BBM Group saya silent, jadi hanya kelip-kelip bintang merah sebagai tandanya.


Diantara group yang saya punya ternyata group teman SMA yang paling aktif dan "gila" namun paling banyak memberi "warna". Dulu semasa sekolah tidak sedikit diantara kita hanya tegur sapa saja kala berjumpa. Kini, hubungan itu bagaikan keluarga. Hal terkecil dalam keluarga dan kerja bisa menjadi obrolan empati. Namun tak jarang obrolan saru jadi penambah bumbu. Guyonan kami masih tetap sama seperti dulu walaupun tempat tinggal sedikit banyak berpengaruh pada dialek kami. Hebatnya, kami masih bersemangat menggunakan bahasa Jawa aliran ngoko yang kasar.

Intensitas ini terbukti pada saat kopdar lebaran kemarin. Muka blingsatan dan jaim mengawali kopdar. Bisa jadi karena sadar bahwa pada saat di BBM Group celoteh ngawur untuk menghibur tanpa melihat langsung muka lawan bicara, kini harus berkomunikasi langsung dengan wajah-wajah yang lama tak bersua dan mulai mengubur kenangan waktu SMA. Dasar ikatan batin kami yang kuat membuat pertemuan awal yang beku segera menyatu. Rekaman celoteh di BBM Group kembali dibahas. Ketawa- ketiwi benar-benar menghibur hati. Melupakan sejenak urusan pekerjaan, kota asal dan pernik kehidupan lainnya.

Setelah kopdar kegiatan BBM bukannya mereda tapi semakin menjadi. BBM berlangsung sepanjang waktu, sepanjang hari. Anggota yang ikut tidak selalu lengkap, tergantung kesibukan masing-masing. Sampai tengah malam pun tak melihat gender semua masih ger-ger-an. Semoga para istri atau suami tidak iri dengan keakraban kami supaya kami tetap bisa ger-ger-an walau hanya melalui BBM.

sumber gbr : www.cio.com





31 komentar:

~Srex~ mengatakan...

Huehehe....memang jadi seperti "obsesi-kompulsif" ya sist....kalo udah asyik dengan BBM nya...
Tapi selama apat membeikan penghiburan dan meningkatkan semangat, gak masalah. Yang penting kerjaan beres dan suami gak dianggurin...hehe...

cipu mengatakan...

Hape saya sering hang kalo pake BBM Group entah kenapa?

Karena status sekarang sebagai mahasiswa (lagi), saya terpaksa harus keluar dari kancah BBM Group karena perbedaan waktu yang 3 jam dengan Indonesia menjadikan dering BBM group bukan lagi menghibur tspi mengganggu tidur hehehehehehe.

Tapi sepertinya BBM Group nya bisa berfungsi juga sebagai ajang silaturahmi seperti cerita ini

secangkir teh dan sekerat roti mengatakan...

Baru pahan nek maksudnya BBM itu BB.. :-|

Itik Bali mengatakan...

Sayangnya saya masih belum mampu beli BB
ntar kalo udah punya BB deh, mo ikutan BBM

Meidy mengatakan...

@mas srex :
hahahaha... bereeeess maaass... pati beres dan ga dianggurin :)

@cipu :
dering khusus group bisa disilent pu.. jd hanya kelap-kelip aja, ga bunyi... so kembalilah.. :)

@secangkir teh :
BB itu maksudnya BlackBerry, klo BBM itu BlackBerry Massanger mas... hehehe..

@Itik Bali :
belum mau aja kaleee.. :)

akang_gugu mengatakan...

BBM bisa merauk kocek uang banyak tak? saolna saya nak kostan, tapi pingin jg bisa praktis dalam komunikasi dimana saja

nenga rara mengatakan...

assalamualaikum...
lama ga berkunjung ke sini..dulu pernah lho..
salam pertemuan lagi ya..
mhn maaf ga bisa berlama-lama
salam

dina mengatakan...

ga punya BB , tapi messengeran emang bikin hidupjadi lebih hidup :D

miwwa mengatakan...

gapunya BB.. (T.T)
semoga kalo udah kerja mampu beli.. hihi.. (cetek banget ya cita-citanya)

four dreams mengatakan...

aku enggak pake BB :(

TRIMATRA mengatakan...

yuhuuu...yang ber bb ria. hmm,,, mesti inget2 waktu ya mbak,,,

Meidy mengatakan...

@akang gugu :
BBM salah satu fasilitas blackberry yg diberikan secara gratis, jadi lebih hemat.. cuma tarif bulanannya agak sdkt mahal tapi sdh mencakup semua fasilitas.. :)

@neng rara :
iya neng... makasih kunjungannya lagi yaa..

@dina :
bener din, apalagi klo ngobrolnya nyambung... lumayan buat hiburan..

@miwwa :
pasti suatu saat bisa.. :)
makasih udah mampir ya..

@four dreams :
ini cuma alternatif kok.. :)

@trimatra :
cuma buat selingan kok mas... buat hiburan... :)

orange float mengatakan...

bagi yang ngak punya, ngak bisa ikutan ya mbak. saya ngak punya nih :(

kanvasmaya mengatakan...

emmm bb ya..

Ade mengatakan...

Belum punya BB..
Beliin dong, Meid. Lho??!! :D

Meidy mengatakan...

@orange float :
hehehehe...

@kanvasmaya :
bener, anti ya? :)

@ade :
mau satu, dua, lima? bungkus pincuk yaa... hehehe..

catatan kecilku mengatakan...

Aku belum punya BB nih.... jadi belum tahu asyiknya BBM hehehe

the others.... mengatakan...

Wah, kalau udah asyik ber-BBM bisa lupa waktu ya...?

Meidy mengatakan...

@catatan kecilku :
nanti saja klo sdh ngerasa butuh..

@the others :
lupa waktu? kadang sih... :) asal msh proporsional gpplah... :)

zee mengatakan...

Hueheuee..
ADuh BBM Group itu fave banget lho mbak, terutama kalo isinya memang teman2 dekat, bisa bikin kita ketawa2 menghibur hati... :)

Meidy mengatakan...

@Zee :
Bener Zee, bikin hidup lebih hidup ya... Lumayan hiburan gratisan :)

Anonim mengatakan...

Great posting. Tidak sabar untuk membaca yang berikutnya:)

Meidy mengatakan...

@anonim :
tengkyu... doain malesnya cepet ilang ya.. :)

Anonim mengatakan...

Hi, i just want to say hello to the community

Hani mengatakan...

saya salah satu orang yang ga ikutan BBM group, lha abis ga punya BB sih...hehehe *makanya sering ketinggalan berita2 temen*...hehehe

tips beli rumah mengatakan...

kasian bgt bagi yg g punya bb jd g bs ikutan,...

mila mengatakan...

grup BBM buat aku tuh sarana refreshing bgt, lg setress2 & penat2 di kantor tiba2 ada share pic bb grup yg lucu... kyk oase di padang pasir bgt hehehee *lebay*

Meidy mengatakan...

@hani :
segera beli yah... hehehe..

@tips :
makanya jangan beli rumah terus... beli BB dong... :)

@milla :
emang agak lebay sih... tapi bener mill...!! :)

toko online mengatakan...

Haha aku gak pake BB jadi gak ngerti nih ah >.<

cara menurunkan berat badan mengatakan...

Saya Belum Punya BB :(

obat alami maag mengatakan...

thanks gan informasinya

Subscribe