google-site-verification: google0ff5c5556fbbcbba.html

.:l jendela l:.

Celah Sirkulasi Untuk Berbagi

26.1.10

Budget Branding Diri

Diposting oleh diNa |

Enakan mana kerja pakai seragam atau baju bebas? Kayanya pakai seragam lebih enak ya.. yang jelas lebih irit, kelihatan kompak dan ga perlu mikir mode. Tapi tidak enaknya engga bisa nggaya dan engga bisa nyoba mode yang macem-macem. Sebenarnya fungsi utama baju untuk menutupi aurat dan menjaga tubuh dari segala cuaca. Tapi hari gini baju mempunyai fungsi lain, baju bisa untuk aktualisasi diri yang berujung gengsi. Penghormatan spontan bisa terjadi manakala tampilan belaka yang di kedepankan.

Mode memang menuntut perputaran cepat. Untuk itu kenapa sering kita jumpai seseorang yang dengan cepatnya beralih dari satu mode baju ke mode baju yang lainnya. Mengikuti mode berarti harus siap isi kantong tergerus. Fenomena ini mungkin yang memunculkan konsep mix & match. Tapi ternyata itupun tidak selalu menjadi solusi yang tepat.

Karib bahkan lebih luas lagi yang disebut gank, bahkan ada yang lebih luas lagi yang disebut komunitas adalah kondisi yang turut andil besar membentuk kita dalam berpenampilan. Lingkaran di dalamnya seperti lingkaran setan, maju kena mundur kena. Artinya kalau kita sudah kecemplung seperti teh celup, harus larut menyatu. Di luar baju, kebiasaan nongkrong di café mau tidak mau harus diikuti. Berapa kocek yang mengalir untuk secangkir kopi? Berapa kali sebulan dan dimana? Apakah cafe yang dituju ada fasilitas diskon dari kartu kredit atau tidak? Kalau gak ada diskon kocek akan semakin dalam terogoh. Belum makan malamnya loh.. Belum clubingnya loh.. Bukan itu saja, harus dihitung juga kita menjadi bagian dari berapa komunitas. Kalau satu komunitas aktif saja rajin mencetak debet di buku tabungan, bagaimana kalau banyak komunitas yang kita ikuti? Eksis emang menuntut branding diri di mana-mana.

Eksitensi dan akutualisasi memang perlu. Tekanan pekerjaan dan era dimana kita hidup turut menutut. Terlebih kalau kita masuk di dunia jasa, jaringan adalah media koneksitas berbagai macam orang dengan berbagai latar belakang. Jika mampu mempersatukan, ada titik terang urusan pekerjaan dan bisnis jadi lancar.

Kembali ke uraian di depan. Untuk menikmati status eksis di linkungan kerja saja kita sudah diporakporandakan urusan penampilan, apalagi harus menyadang status eksis di luar kantor, byuh byuh pusing mikirnya. Rasanya kita memang harus menggali potensi diri, syukur menjadi spesialis, sehingga eksis bukan hanya dari sektor penampilan dan haha hihi, tetapi dari prestasi. Rasa-rasanya cara ini emang paling murah, tapi harus dilakoni secara fokus dan serius. Bagaimana, mau eksis gaya yang mana?




27 komentar:

Xitalho.com mengatakan...

Semoga aku yang : Permatax....!!

xitalho mengatakan...

Doh.. koq malah Permatax..... pertamax yang betul hihihi....

Kalo pergaulan sudah menjurus segitu runyamnya... Branding diri=Budget.. kao aku pribadi kudu menilai kemampuan diri lagi... capek kalo dipaksakan di luar kemampuan kita.

Cipu mengatakan...

Thanks Lord saya bukan termasuk yang harus menguikuti mode demi aktualisasi diri karena bukan bungkus luar yang penting, tapi kualitas kepriabdian yang justru perlu.

Arman mengatakan...

kerja pake seragam atau baju bebas?

jelas enakan baju bebas lahhhhh... baju seragam selain modelnya pasti jelek, bahannya belum tentu enak, dan kok berasa kayak anak sekolahan ya bajunya seragaman. hahahaha. gak bebas.

pake baju bebas paling enak dah. apalagi kalo boleh pake kaos dan jeans. lebih mantep lagi. hehehe.

emang pengeluaran jadi lebih banyak. tapi kalo pake seragam pun, pengeluaran beli baju tetep pasti jalan terus kan? rasanya jarang ada orang yang gak suka beli baju baru. hahaha. nah kalo toh jatohnya beli baju baru juga, mendingan sekalian dipake ngantor biar banyak yang liat kan... :P

yang penting jangan maksain harus beli baju yang bermerk atau di luar budget kemampuan. beli baju tuh yang bagus gak mesti mahal kok. kudu pinter2nya aja, nyari diskonan misalnya... dan gak perlu sampe jadi korban trend, harus punya style sendiri. itu justru yang lebih comfortable dan lebih diinget orang.

Desi Eria R. mengatakan...

Gimanapun aku tetep suka pake baju bebas hehe.

Pertanyaan terakhir, tentu saja milih eksis karena prestasi, ngirit :D

Rosa mengatakan...

hallo...lama nih tak jumpa....wweeiiittss..., klo aku sih lebih suka berseragam ya....ga ada rasa kesenjangan sosial,dan gak bingung mode, tapi boleh donk usul ama kantornya klo setiap hari jum'at dan sabtu tuh bebas, yaahhh biar gak monoton dan bosen aja hehehe...

ke2nai mengatakan...

dulu kantor sy pake baju bebas. Tp untuk divisi saya benar-benar bebas (kebetulan sy di divisi yg ngurusin fashion wanita gitu deh). Kl divisi lain kan bebasnya formal dlm arti pake kemeja, blazer, rok atau celana bahan. Kl divisi sy bebas. Sy setiap hari selalu pake jeans. Untuk atasan seringnya pake kaos sama jacket (krn ruangannya dingin. Hehehe...). Jd kl di bilang sy harus keluar budget khusus enggak juga. Krn yg sy pake adalah pakaian sy sehari2.. ^^

~Srex~ mengatakan...

Kalau disuruh milih, aku lebih suka uniform yg sopan n fleksibel. Kemeja batik n celana panjang warna gelap misalnya. Tetapi institusiku menetapkan standar pemakaian jas lengan panjang n dasi. Sebenarnya nggak nyaman dan rasanya repot kalau mau berangkat n pulang kerja, harus pake ritual pasan dan lepas jas-dasi.
Tapi memang 'citra' institusi tdk hanya ditentukan oleh tampilan fisik gedung yg mewah, kinerja pelayanan yang baik, tapi juga dari 'penampakan' orang2 yg bekerja di situ...itu kata manajemen.
Buatku tetap yg paling nyaman adalah saat santai jalan2 dg keluarga, memakai kaus kerah, topi dan celana pendek...hehe...

anna fardiana mengatakan...

iya.. setuju.. terkadang ada beberapa orang yang terlalu mengikuti lingkungannya supaya bisa eksis, tapi malah lebay..

padahal secara finansial dia ngos2an. tapi ya gimana lagi ya, banyak orang yang dengan rela terlalu mengikuti tuntutan lingkungannya. padahal sebenernya gak mampu,

mungkin paling tepat, kalo dalam bahasa jawa 'urip sak madyo' hidup sewajarnya.. malah berasa nyaman, tidak terbebani dengan tuntutan lingkungan.

Meidy mengatakan...

@xitalho :
tengkyu pertamaxnya.. yup harus disesuaikan kemampuan diri, buat apa klo hrs gali lobang tutup lobang, ya ga?

@cipu :
iya, cuma kdg org liat dari luarnya dulu ya.. mbencekno klo kata org surabaya.. :)

@arman :
suka beli baju juga ya ternyata< hehehe.. setuju, yg penting kita nyaman, ga perlu mengikuti trend, capek! :)

@desi :
exist krn prestasi irit tp perlu pembuktian yg ga mudah, hehehe.. ayo gali potensi diri.. :)

@rosa :
WB Ros..
Loh, ktrku bebas kok Ros stiap hari.. :P

@ke2nai :
wah iya ya mb.. krn ga perlu bedain antara baju ktr dan baju maen.. enak tuh mb.. :) btw, emang skr ga di ktr itu lagi mb? pdhal kayanya asik gitu..

@srex :
loh pak dokter kerjanya pake jas to? aku pikir hanya ada di sinetron.. wah, gerah dong..

@anna :
iya mb bener.. kdg2 malah jd lebay.. gali lobang tutup lobang.. apa ya nyaman ya? hanya demi eksistensi diri.. wah, salah kaprah ya mbak..

Felicity mengatakan...

Hmmmm....sebuah tulisan yang inspiratif dan menarik... Thanks for sharing.... Jadi berpikir tentang genk2x yang aku ikuti hehe :D...

Mbak mau kasih tahu kalau link blogku sekarang sudah diganti ya...makasih

Fauzan mengatakan...

Seragam dong... selain lebih murah dan ga pusing2 mikirin gaya, terlihat lebih rapi, sopan, dan yang lebih penting dapat menghindarkan kesenjangan sosial antar rekan. (sok tau banget ya? hehe)

mrpsycho mengatakan...

kalo tempat kerjaku pakaiannya bebas sebebas bebasnya,bahkan boleh pake sandal jepit hehehe, tapi dari dulu sudah terbiasa pake sepatu,selain agak formal dan sopan, juga untuk safety.. kalo pakaian, ya kemeja kasual yang penting rapi dan nyaman..

tuteh mengatakan...

Kalo saya sih orangnya nggak peduli sama yang begituan, kk. Baju saya cuma 1; kaos + jins. Nggak peduli sama model ini, merek ini, ... huaaaa... mending duitnya buat beli beras :D hwakakaka maklum, kami orang miskin :p hihihihi...
Terus soal nongkrong... yang penting bisa ngobrol asyik aja laaa.. :D

zee mengatakan...

Kalau aku sih standard saja mbak. Kalau ada uang lebih, aku dan temanku pasti nongkrong di kafe fave, tp klo lg pengen berhemat krn ada kebutuhan lain, kita slow-2 aja. Ga perlu maksa. Sekarang jg notbukku paling busuk di antara teman2 aq tetep pede hehee... karena aku ga peduli soal merk notbuk, tp ya sejauh mana yg bisa lu hasilkan dr notbuk itu, gitu aja sih klo aku mikirnya.
Syukurlah aku gak pernah sedia budget khusus utk branding diri. Standard saja.... :)

Anonim mengatakan...

apa yang saya cari, terima kasih

Yunus Chalim mengatakan...

selau saja kebebasan di agung2kan..
seragam ataupun tidak serangan yang penting menunjukkan identitas kita sebagai manusia yang memiliki budaya..
:)

mila mengatakan...

Kalau mau eksis musti punya modal yak? hehee

ceuceusovi mengatakan...

saya dulu kerja di bidang pendidikan jadi hampir tiap hari memakai blazer jika ke kantor, lalu pernah juga kerja dengan sesekali harus menggunkan pakaian seragam perusahaan dan sekarang kerja proyek, di bidang pendidikan juga, dengan pakaian yang sebebas2nya.. makanya pakaian kebangsaan saya adalah jeans dan t shirt. Urusan ke cafe hanya pernah sekali-dua kali saja, clubbing malah tidak pernah :). selain tidak suka suasananya mkin karena jauh juga dari lingkungan pekerjaan saya. Untuk refresing saya memilih pergi ke luar kota dan menginap di sana, sekedar wisata kuliner atau berfoto2 :). branding diri ? ga tau deh... saya standar aja..dengan apa adanya saya.. hehehe...

( btw.. nice post mbak.. apa yang ditulis adalah fenomena yang banyak terjadi di sekeliling kita ya..)

Meidy mengatakan...

@felicity :
emang punya brapa gank mb? :)

@fauzan :
yg jelas klo pake seragam ga perlu berlama-lama di depan almari yaa..

@mrpsycho :
pake sendal? wah, serasa di rumah ya mas.. :)

@tuteh : jeans dan kaos emang model sepanjang masa.. saya juga suka kok teh..

@zee :
emang ga perlu dipaksain ya kayanya, semampu dan seperlunya ajah ya zee..

@anonim :
blm punya akun blogspot ya? ayo rame2 nulis..

@yunus :
mantabs..!! :)

@mila :
modalnya bisa duit ato kemampuan yg lain, pilih yg mana?

@ceuceusovi :
bener mb, fenomena ini banyak terjadi di sekeliling kita..

nA mengatakan...

Berani tampil apa adanya.. Menurutku itu yg namanya 'gaya' Mei.. Kalow ngikutin gaya mulu, bs tekor nie kantong... Wuehe

Meidy mengatakan...

nA :
setuju nA.. yg penting nyaman dan bahagia...

Anonim mengatakan...

Genial dispatch and this enter helped me alot in my college assignement. Say thank you you seeking your information.

elly mengatakan...

seragam??? TK, SD, SMP, SMA....cukup sudah, sekarang waktunya it's real me...real u...

Meidy mengatakan...

elly :
selamat datang di jendela kita ell.. :)m

Ferry Prima mengatakan...

Baca ini jadi keinget temen gue dhe. Sama2 bareng kerja part time jadi SPB desember kemaren dapet sekitar 6 juta. eh dia nya kebablasan, dihabisin dalam 2 hari buat clubbing. besoknya si doi nyesel mampos.

kalo gue istilahnya itu "social cost" . gue akuin memang mahal banget.

cara alami menyembuhkan penyakit lupus mengatakan...

nice gan

Subscribe