google-site-verification: google0ff5c5556fbbcbba.html

.:l jendela l:.

Celah Sirkulasi Untuk Berbagi

16.7.08

All About 'Me'

Diposting oleh diNa |



All about 'me' (baca: mie). Inilah makanan 'wajib' yang harus disantap saat pulkam ke Jogja. Sejak pertama kali hijrah ke Surabaya sampai saat ini, saya terus berburu mie kesukaan saya. Hasilnya nihil. Walau berbagai brand sudah sangat nJogja, namun tetep saja tidak sama dengan kebiasaan di Jogja. Mienya beda, masaknya tidak pake arang, bukan telor bebek, belum lagi soal perbedaan harga. Dulu pernah ada yang eksis di Mall, harga satu piring hampir sama dengan 3 piring di Jogja. Mahal? gak juga bagi orang-orang yang berduit. Bagi saya, yah.. tetap mahal. Di Jogja, mie adalah bagian ritual saya, terutama saat hari pertama sampai di Jogja dan pada saat akan meninggalkan Jogja.

Kalau mau yang instant, artinya cepat saji, saya pilih Mie Kadin. Tempatnya luas, tukang masaknya banyak dan dekat rumah. Di sini, mie godog adalah pilihan saya. Dulu, di warung ini banyak terpampang foto-foto orang penting era orba. Hal ini membuktikan banyaknya orang penting yang berhobi mie. Suasana di sini yang semula biasa menjadi seru dengan hadirnya Keroncong Funky. Walau usia para pemain sudah beranjak melampaui dewasa, namun mereka fasih menyanyikan lagu-lagu yang lagi top. Benar-benar kompilasi hebat. Dewa 19, Ungu, Nidji, The Rock mendadak berbaur dengan lagu-lagu ori-nya keroncong Jembatan Merah, Bengawan Solo, Selendang Sutera dsb.

Kalau mau sabar ya ke Bakmi Pak Kumis. Letaknya di pertigaan Kota Baru. Di sini, penjualnya emang berkumis. Yang paling dasyat, menurut saya adalah mie godognya (rebus), kuahnya tersaji cair, menyegarkan. Hati-hati dengan cabai hijaunya. Masih hijau tapi sudah menyengat. Nah, walau ada susu segar dan jeruk, coba pilih teh panasnya. Saya tidak tahu, kenapa tehnya benar-benar bikin plong. Soal harga?, murah tenan. Nah, di Pak Kumis ini tempatnya emang benar-benar hanya untuk orang-orang sabar. Lha piye, Pak Kumis hobinya pulang ke Wonosari Gunung Kidul. Jauh-jauh dikunjungi, tertanya libur. Bukan apes, tapi nggelani.....

Ada lagi Mie Mercon. Ini benar-benar klasik pol. Bayangin saja, tempatnya saja di pojokan sebelah barat Pojok Beteng Kulon. Bangkunya kuno. Mayoritas lesehan. Bakmi godognya dasyat. Benar-benar segar. Kalau mau komplit, rasakan dasyatnya balungan (tulang belulang) ayam. Kalau mau hangat, pilih duduk dekat anglo. Percikan arang dan suara decit kipas anyaman bambu sungguh mengasyikan. Soal menu minuman, di sini paling asyik jenis dan penyanjiannya. Teh panas, gula batu. Bonus satu cangkir kentelan, yaitu seduhan teh kental. Fungsinya sebagai alat ngejok alias refil. Tape ketan panasnya juga asyik. Hari biasa saja tempat ini cukup ramai, apalagi pas harpitnas dan lebaran, wuih minta ampun antrinya. "Nenggo kalih doso", suara perempuan paruh baya asisten chef, yang artinya nunggu dua puluh masakan lagi...
Mie Terban. Tempatnya di pasar Terban, sebelah pompa bensin. Biasanya, di kios sederhana ini, pak Tua chef utama meladeni para pelanggan. Sayang, 5 bulan lalu beliau pergi untuk selama-lamanya gara-gara sepeda motor menerjang tubuh rentanya. Syukur, anak laki-lakinya mampu mengambil alih estafet. Hasilnya, tidak mengecewakan. Mie godognya tetap segar. Tidak nek oleh bumbu masak. Jangan lupa, selalu pesan mie campur, bihun campur mie kuning. Nah, di sini Anda ketemu wedang ronde. Jadi, siapin tisu atau handuk buat kocoran keringat Anda.

Nah, kalau waktu cukup panjang dan bukan libur besar, Mie Mbah Mo adalah favorit saya. Dari Jogja, pilih jalur menuju Parang Tritis. Sampai perempatan Manding, penghasil kerajinan kulit, belok ke kiri. Ikuti sign board Bakmi Mbah Mo. Jauh, memang... Inilah generasi kedua Mbah Mo yang akan melayani Anda. Tempatnya di dalam kampung. Bangunannya juga sederhana. Bangku-bangku panjang mengapit meja-meja besar. Di dalam, ada tempat nyempil yang dikurung pagar bambu. Inilah tempat VIP. Saya pun tertawa dalam hati saat mendengar pengunjung dan penjual diskusi soal tempat VIP tadi. Namun, saya benar-benar percaya saat kunjungan ke empat saya, karena orang nomor satu di MPR hadir bersama keluarga untuk nge-mie. Sayang, tempat VIP sudah saya kuasai bersama keluarga. Soal rasa, jangan berkomentar sebelum mencoba. Standar mie ada di sini, anglo arang, telor bebek, mihun, mie kuning... soal rasa? All about mie!



10 komentar:

Anonim mengatakan...

ada beberapa salah ketik, hihi...
ini salah satu contoh karya tulis yang bikin ngiler :D

-ijas-

Mediana mengatakan...

salah ketiknya udah diedit pak.. thx kejeliannya, hehe.. sayang fotonya blom diposting, biar bikin tambah ngiler :)

mata mengatakan...

hahahaha
asyik jeung...
ditempat saya ada bakso nuklir

kenny mengatakan...

waduhhhh ngilerrrr, tapi klo mesti nunggu kaleh doso pamit mawon diajeng, mboten kiattt luweeee :D

salam

Mediana mengatakan...

mata kpn2 harus nyoba bakminya ya.. emang asik bgt rasanya.. ga ada di kota manapun deh.. :)untuk kenny, 'nenggo kalih doso' itu sensasinya ken.. hahaha.. jgn2 krn lama trus trasa smkn laper itu yg bikin enak ya ken? :D Yang penting jgn lupa 'ngemie' deh klo ke jogja :)

ke2nai mengatakan...

Kirain Jogja cuma terkenal sama gudegnya aja. Hehe...

dhie mengatakan...

Hore.... hore... akhirnya menemukan referensi buat makan di YK.... pengen nyoba bakmi Kumis ach....
Makasih....

veny mengatakan...

Mediana
aku waktu ke Yogya makan mie godog di Jl Katamso kalu ga salah , ga tau itu namanya apa pokoknya aku pilih yg rame .
masaknya persis spt yg kamu explain pake areng , telur bebek ...ada acar rawitnya .. waktu itu malem ujan rintik2 .. pengen mkn yg anget ..
meski menurut ku Mie Godognya ga terlalu istimewa .alias "std"
laen kali aku akan coba sesuai review kamu .. Thx yah

lita uditomo mengatakan...

aduuuhhh...ngiler deh sama mie godognya...kl liburan ke jogya, bakalan bawa referensi ini..tks ya, mbak..:)

Mediana mengatakan...

@ke2nai
bakmi jogja ga ada taranya mb.. ga hanya gudeg, coba deh.. pasti deh ketagihan :)

@dhie
dhie, selain pak kumis, mbah Mo harus dicoba juga.. uenak tenan! disana ada jg teh jahenya.. hmmm.. hangat dan melegakan.. :)

@mb veny
mb, di jogja emang byk bgt yg jualan bakmi.. tp coba deh referensi sy, pasti deh bikin pengen dtg lg dan dtg lg.. :)

@mb lita
jgn lupa ngincipi mie godognya ya mb.. sy jg ga pernah lupa mampir klo pas mudik ke jogja :)

Subscribe