google-site-verification: google0ff5c5556fbbcbba.html

.:l jendela l:.

Celah Sirkulasi Untuk Berbagi

10.6.11

No Parti No Cry

Diposting oleh diNa |

Lebih dari sewindu mbak Parti bersama keluarga kami. Waktu yang cukup lama untuk sebuah ukuran loyalitas. Apalagi sekarang cari partner untuk mengurus rumah tidaklah mudah. Salah pilih bisa-bisa kita yang 'disembelih'. Banyak kasus, sehari dua hari bekerja rumah dikuras. Pergi tanpa bekas dengan memalsu identitas. Lemaaaass...!!

Bersama mbak Parti detail kebutuhan dapur dan sekitarnya selalu terpenuhi. Tak jarang mbak Parti mampu menterjemahkan instruksi sekecil apapun menjadi layanan yang cukup berkualitas. Bahkan kadang kreativitas lahir tanpa adanya instruksi yang bergulir.

Makan pagi tersaji setiap hari tanpa harus berkejaran dengan waktu. Mandi, sarapan, hingga baju sudah rapi kena timpahan seterika. Rumah pun sudah rapi tersapu dari debu.

Sret.. sreeettt...., pintu pagar dibuka siap-siap meluncur. Saat itu pikiran hanya tertuju pada pekerjaan yang sudah siap memburu. Nggak pernah terpikir apakah kompor sudah dimatikan, colokan seterika sudah dicabut, bahkan tanpa harus paranoid soal gas menguap.

Saat pulang kerja, di meja makan telah mengepul sayur panas dan bau lauk yang menggaruk selera. Gelas penuh air putih dan jus buah segar berdiri di meja makan dengan tegar. Perutpun siap menampung. Ketika hasil karya mbak Parti memenuhi isi perut, badan pun kembali segar tak lagi mengkerut.

Sambil klesetan, acara TV menjadi suplemen makan malam yang cukup menghibur. Setelah perut tak terasa penat, kamar mandi menjadi ritual terakhir sebelum merebahkan tubuh hingga subuh.

Pagi pun menyapa, mbak Parti pun telah kembali siap siaga...

Sayang kebersamaan itu harus berakhir. Berat, baik secara hubungan kemanusiaan maupun kerja. Sarat, hingga memerlukan proses waktu yang panjang untuk evaluasi yang cukup mengencangkan urat syaraf . Entah kenapa dua tahun ini mbak Parti seringkali emosi tanpa kendali walaupun dalam simbol-simbol yang belum tentu orang lain mengerti. Kesamaan budaya membuat saya paham dan lebih mengerti. Telah berkali-kali pula saya evaluasi secara hati-hati agar lebih mengerti dan peduli. Namun rupanya proses evaluasi dua tahun tetap tidak meyurutkan moody mbak Parti yang menurut kami malah semakin menjadi. Akhirnya dengan berat hati kebersamaan ini harus kami sudahi. Etika, unggah-ungguh, tata krama menjadi materi utama alasan kami.

Kini, saya dan suami harus bangun lebih pagi. Setelah sholat, kami jadi terbiasa dengan check list nasi, Done! Lauk, Done! Setrika, Done! Bersihin kamar, Done!, Cuci Piring, Done!

Berat, tapi sudah tidak ada lagi pemandangan wajah ditekuk terkesan hati kurang terketuk. Tidak ada lagi rasa dongkol yang harus dibawa sampai kantor. Sekali lagi, berat tapi hati lebih tenang. Biar berat dan capek, No Parti No cry...!!

Anyway, tetap terima kasih yang tak terhingga untuk mbak Parti...






sumber gbr : greyskiestb.blogspot.com

41 komentar:

Arman mengatakan...

iya pasti bisa lah..
ada asisten atau gak.. itu masalah kebiasaan aja kan.. :)

Yudi Darmawan mengatakan...

wah, padahal udah beberapa tahun ya mbak,

yah, mungkin mbak parti punya alasan sendiri,

semoga terbiasa dengan tugas2 baru.. :)

zee mengatakan...

Lama2 pasti terbiasa.
Sama kayak aku waktu kemarin2 ga ada pembantu, harus beresin rumah sendiri.... suami ga bs diharap, pemalas gitu. :)

Meidy mengatakan...

@arman :
hehehe... iya sih, tp capek juga dan rumah sdkt ga terawat :D

@yudi :
betul yudi, sbnrnya sdh spt sodara... tp kok rasanya jd smkn ga terkontrol... ya sudahlah.. :)

@zee :
iya nih... lumayan juga, berat badan turun 2 kg, hahaha...

Corat - Coret [Ria Nugroho] mengatakan...

memang susah jaman sekarang bisa menemukan PRT yg loyalitas tinggi :D
ak klo ingat temen kntorku yg ditinggal PRTnya uring2an terus dikntor, sampai resign deh gak dia ninggalin anaknya sm pembatu barunya :P

Itik Bali mengatakan...

Mbak Meidy salam kenal ya..
thanks to God ada seorang mbak Meidy yang berkunjung ke blogku
owowowow...tulisannya semuanya keren abis. Gaya bahasanya enak, lugas..
haduh saya kok bisa melewatkan blog sekeren ini sih??

Yo namanya semakin hari manusia akan semakin ingin menjadi yang terbaik untuk dirinya sendiri. Begitu juga dengan mbak Pesta..yang penting selama sewindu mengabdi mbak Parti udah menjadi bagian terbaik dari keluarga yo mbak..

Aulawi Ahmad mengatakan...

wah kok bisa berubah gitu ya mbak, tapi yah semua ada hikmahnya :) tq dah mampir anyway :)

DewiFatma mengatakan...

Mungkin Mbak Parti mau nuntut persamaan hak, Mbak..hahahahaha...

No Parti no cry, tabahkan hatimu, Mbak Meidy. You pasti bisa. Cayoooo...! :)

maya mengatakan...

hai salam kenal juga. trims sudah mampir ke blog saya. eniwei, saya setuju no parti no cry, huehehee....

Mila Said mengatakan...

di rumah ku udah lama banget ga ada asistem rumah tangga, tp lama2 kebiasaan ngerjain semua sendiri kog hihihii... semangat mbak!

Meidy mengatakan...

@ria nugroho :
wah... pengorbanannya sampe segtunya ya...

@itik bali :
Loh...berdsrkan record, Itik Bali pernah main kesini kok... lupa? :) thx ya udah mampir (lagi)

@aulawi ahmad :
Mbak Pesta jenuh kali ya... ktemu aku 8 thn lebih :)

@dewifatma :
termasuk persamaan gaji ya...hehehe...

@maya :
no parti no cry... (sambil nyanyi layaknya no woman no cry :) )

@mila :
termasuk jd biasa terlambat sampe ke kantor mil... hahahaha...

Ethie mengatakan...

Hiyaaa.. mbaaak, saya pikir salah ketik. No Party no Cry.. :D
Ternyataaaaa...

Semangat mbak, pasti bisaaa!

Bintang mengatakan...

Saya juga paling tidak suka dengan si mbak yang mukanya ditekuk-tekuk, karena saya juga nggak pernah cemberut buat kekuranagn yang mereka lakukan...

Meidy, selamat menikmati yang dijalani saat ini, go...go...go :D

Salam kenal ya, trima kasih buat kunjungan dan komennya.

melly mengatakan...

semangat mba, dan harus bisa menyelesaikan perkerjaan rumah sendiri walaupun jg berkerja diluar.
hehe
bener kata mas arman, itu cuma masalah kebiasaan aja.

.:diah:. mengatakan...

kirain tadi pesta, ternyata nama orang.

semoga smuanya bisa teratasi ya Mbak :)

makasih udah mampir di blogku :)

Hani mengatakan...

...everything's gonna be alright ;)

Meidy mengatakan...

@Ethie :
Hehehehe... kecele ya.. :)

@bintang :
terima kasih semangatnya mbak.. :)

@melly :
meskipun berat badn jadi ikut turun... lumayan ga perlu diet

@diah :
udah 2 orang yg ketipu, hehehe..

@hani :
sip...!! tengkyu semangatnya...

Aubergine mengatakan...

semangat mbak.. kamu pasti bisa!!! aku juga working mom, dan aku ga punya pembantu :) alhamdulillah sampai sekarang masih lancar2 aja. belum keteteran. mgkn nanti kalau anak sudah lebih dr satu yah.. baru berasa butuh art :)

Meidy mengatakan...

@aubergine :
btw, klo pas kerja trus junior sama siapa mb? btw, tengkyu dah mampir ya...

Nia mengatakan...

kalo suamiku ngga suka ada orang lain di rumah...makanya aku ngga punya pembantu....yg jagain anak2 paling nitip sm tetangga yg udah kayak saudara sendiri...kerjaan di rumah dikerjakan secara gotong royong...trnyata bisa koq....bener ini cuma soal kebiasaan aja....

btw jd pengan tahu...emang knapa mbak party mukanya ditekuk kayak gitu? udah bawaan lahir kalee....krna emang ada kan orang yg mukanya cemberuut aja...padahal bukan lagi marah. tapi emang mukanya dari sononya udah begitu hihihi.......

catatan kecilku mengatakan...

Aku juga gak punya asisten rumah tangga, shg semua pekerjaan dibagi bersama : aku, suami dan anakku. Alhamdulillah, sejauh ini masih bisa jalan dg baik.

the others... mengatakan...

Mencari asisten rumah tangga saat ini sulitnya minta ampun... kalaupun dapat susah utk 'berumur panjang'.

isnuansa mengatakan...

nanti abis Lebaran nyari "Mbak Parti" baru lagi nggak Mbak?

Biasanya banyak tuh yang dari kampung, heehee...

daily soccer news mengatakan...

nice... good job... lannjjuttkkaann

Meidy mengatakan...

@catatan kecilku :
iya mb... hanya soal mantain waktu aja ya... selama ini, itu yg msh jadi kendala :)

@nia :
klo ini ditekuk krn marah ato ga sesuai keinginannya. Udah 8 th ikut Ni, mknya agak hafal :)

@the others :
emang beda dg jaman eyang2 kita dulu ya...

@isnuansa :
hehehe... klo udah kewalahan kayanya jd agenda :D

Meidy mengatakan...

@daily soccer :
tengkyu kunjungannya...

ipam nugroho mengatakan...

yang penting ikhlas..pekerjaan apa aja dilakukan dg sabar pasti dech Yang Diatas ngerti kok...

resep masakan mengatakan...

Salam kenal dari rumah resep masakan Indonesia, ditunggu kunjungan baliknya :).

Meidy mengatakan...

@ipam :
baik pak guru... :D

@resep masakan :
insya Allah mampir mb... tengkyu kunjungannya ya mb..

HALAMAN PUTIH mengatakan...

Sekali waktu kita memang harus merasakan betapa beratnya bekerja sendiri di rumah. Tapi dari situ kita jadi bisa mengelola dan membagi waktu dengan serius.

Meidy mengatakan...

@halaman putih
celakanya sampa saat ini sdh 3 bulan, saya tetep tergopoh-gopoh belum bisa bagi waktu, hehehe..

Putu Panca Agus Suwandika mengatakan...

Di tulisan ini kesan humoris ibu satu ini terasa banget. Mulai dari judul saja. Pertama saya pikir salah ketik, ehh ternyata... nice article

Putu Panca Agus Suwandika mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
Meidy mengatakan...

@panca :
tengkyu pance... mampir-mampir lagi yaa.. jgn lupa ngelink :)muuuaahhh...

silvi silviani mengatakan...

sukses selalu , salam kenal

odoy mengatakan...

wah, padahal udah beberapa tahun ya mbak,
yah, mungkin mbak parti punya alasan sendiri,

agus herbal mengatakan...

semangat mba, dan harus bisa menyelesaikan perkerjaan rumah sendiri walaupun jg berkerja diluar.
hehe

nenden mengatakan...

ikut nyimak artiklenya mbak makasih.,.,

salam kenal

cara alami mengobati kista ovarium mengatakan...

wah kok bisa berubah gitu ya mbak, tapi yah semua ada hikmahnya :) tq dah mampir anyway :

cara pengobatan herbal penyakit kanker darah mengatakan...

Aku juga gak punya asisten rumah tangga, shg semua pekerjaan dibagi bersama : aku, suami dan anakku. Alhamdulillah, sejauh ini masih bisa jalan dg baik

cara cepat menyembuhkan asam urat ibu hamil mengatakan...

yang penting ikhlas..pekerjaan apa aja dilakukan dg sabar pasti dech Yang Diatas ngerti kok

Subscribe