google-site-verification: google0ff5c5556fbbcbba.html

.:l jendela l:.

Celah Sirkulasi Untuk Berbagi

4.10.09

'Bonus' Mudik

Diposting oleh diNa |



Kemarau setahun, hujan berhari-hari. Kesegaran itulah yang saya rasakan. Kesegaran 'rohani' berkat amunisi spiritual dan sosial. Puasa telah banyak memberi pelajaran hidup. Menahan segala nafsu adalah pekerjaan penuh kesabaran. Berbagi, belajar untuk mengasah rasa peduli. Masih banyak pelajaran hidup yang dasyat, semua terangkum dalam indahnya Kemenangan Idul Fitri. Semua terasa lebih indah dengan hadirnya Silaturahmi. Dasyat, semua semakin terasa berarti dalam lingkungan indah bersama keluarga inti, keluarga luas, tetangga dan sahabat. Itulah artinya mudik!

Beruntung ya Allah, kami mempunyai roda empat, terlindung, sejuk dan empuk. Namun ya Allah, hati semakin teriris, sekaligus bangga manakala melewati segerombolan pemudik beroda dua. Satu anak, bapak dan ibu plus tas pakaian. Bahkan bisa lebih, dua atau tiga anak bersama bapak dan ibu tercinta disangga dua roda. Tidak ada atap berteduh, tidak ada AC yang menyegarkan dan tidak ada jaminan perlindungan kemanan di jalan. Saluuuutt.., semangat tetap menyala dalam mempertahankan tali silaturahmi. Jarak bukanlah halangan, tapi bagian dari 'sebuah permainan’ yang harus ditaklukkan. Sepanjang lebih 300 km rasa syukur terus dipanjatkan dapat mudik lebih aman dan privasi. Lebih bersyukur lagi melihat kelompok roda dua terlihat sumingrah dibalik kaca helm-nya

Tugas mudik adalah menyelesaikan sisa puasa, Sholat Ied bersama keluarga, saling bermaafan, membantu ‘open house’ ibu dengan para tetangga, makan ketupat opor ayam bersama, dan berbagi. Tugas mudik yang bersifat privasi adalah belajar menahan tidak gelap mata. Rakus adalah musuh utama, mati-matian harus menjaga berat ideal side effect ibadah puasa sebulan penuh. 'Bonus' mudik inti isi kepala adalah reunian. Bertemu sahabat lama di SD, SMP, SMA dan kuliah tidak semua bisa terpenuhi, walau ada perasaan kuat ingin bertemu. Memilih adalah solusi agar terjadi keseimbangan antara kebutuhan keluarga, mertua, saudara balance dengan kebutuhan sosial. Tahun ini saya mencoba empati untuk seorang sahabat SMA yang sedang berjuang melawan kanker. Bersama teman-teman SMA berusaha menjadi penyemangat bahwa kanker harus dilawan dan ada Tuhan yang Maha Segalanya.

Ujung dari rangkaian mudik adalah bertemu teman kuliah. Memilih rumah teman yang asri dan luas dengan bangunan joglonya yang unik jadilah ajang ‘ngrumpi’ yang asik. Blaaass.. semua urusan kantor dan tetek bengek di Surabaya sirna. Seperti orang 'sakit' yang sembuh total tanpa harus berobat. Guyon dan cengengesan masih orisinil seperti dulu. Memori di kampus berhembus disambut gelak tawa tak ada habisnya. Bersyukur saya selalu dikelilingi sahabat yang menyenangkan. Guyon ngawur ngalor ngidul dalam rasa hormat kekeluargaan yang tinggi. Alhamdulillah, Mudik ber'Bonus' yang tak terhingga nikmatnya.


Selamat jalan Lebaran 1430 H, sampai jumpa tahun depan!



37 komentar:

mrpsycho mengatakan...

Selamat Idul Fitri 1430 H, mohon maaf lahir dan batin ya Mbak ..
Mudik menjadi tradisi, dan semangat untuk mudik begitu menggebu..namun sayang belakangan ini beritanya hanya kemacetan parah di jalur mudik,beda dengan jaman dulu..usaha ekstra dengan pencapaian yang sama

Arman mengatakan...

emang kita harus bersyukur atas segala yang kita udah punya ya...

moga2 temennya bisa segera sembuh dari kanker..

met lebaran ya.. mohon maaf lahir batin!

ipaaan mengatakan...

semestinya kita ketemu temen itu sesering mungkin ya, tapi lek terlalu sering yo bosen yo mbak, kayak mbak meidy kalo tiap bulan ketemu aku, ...:D

Srex mengatakan...

'Kawruh sangkan paraning dumadi'.
Pada saat2
Tertentu manusia akan kembali untuk menyadari asal-usul keberadaan dirinya...

ke2nai mengatakan...

mohon maaf lahir & batin ya mbak :)

TRIMATRA mengatakan...

bertemu teman, sahabat dan keluarga saat lebaran memang menyenangkan, bisa jadi charger jiwa2 yang lelah..

Meidy mengatakan...

@mrpsycho :
macet itu seninya mas, hehehe.. mskpun macet tp smua org tetep pengen mudik kan? maaf lahir batin juga mas..

@Arman :
Tks doanya Man, moga2 temenku cepet sembuh dari sakitnya ya.. Maaf lahir batin juga. Gak mudik ke sby Man?

@ipaaan :
Loh, kok tau mas kalo saya bosen ketemu mas ipaaan? soalnya klo ketemu pasti pertanyaannya sulit sih, hehehe..

@Srex :
Bener mas.. kerinduan itu pasti ada. Justru sebentar2 itu yg bikin ngangenin :)

@ke2nai :
Maaf lahir batin juga mb, wah blom main2 ksana nih, pasti asik nih cerita lebarannya..

@Trimatra :
Bener banget.. lelah, resah, susah ilang smua.. adanya seneng dan seneng banget!

nanaharmanto mengatakan...

Maaf Mbak, baru sekarang berkunjung balik ke sini.
Maaf lahir batin ya...
Semoga masih banyak lebaran-lebarab mendatang untuk berkumpul kembali dgn kerabat dan sahabat.

Semoga sahabatmu itu bisa sembuh ya kembali ya Mbak...

salam,
nana

kenny mengatakan...

maaf lahir batin sebelumnya, wah seru jg ya...sama nih aku ketemu temen2 sekolah, temen maen, temen kerja, mantan..heheheh
perlu dipupuk tradisi mudik dan semangat mudik.

mbak meydi sing endi kie ning foto?

Meidy mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
Meidy mengatakan...

@nana :
iya na.. moga2 smg kondisinya lebih baik dan kembata lebaran sehat. Btw, ada cerita lebaran ga nih?

@kenny :
maaf lahir batin juga ya mb.. mnrt kenny saya yg mana hayooo.. :)

zee mengatakan...

Met lebaran ya mbak.
Memang mudik selalu punya kisah dan kesan tersendiri. Yg paling asyik memang saat bertemu dng teman2 lama, too bad saya tidak bisa ketemu semua teman krn waktu yg terbatas.
Aniway, memang beruntung sekali kita yg diberi kenyamanan saat bermudik, tp bukankah rasa nyaman bagi tiap orang itu beda2 ya. Biarpun naik roda dua, bisa terasa nyaman asal bisa disiasati dengan benar. Yang penting, selamat & sehat dalam perjalan mudik... :)

Erik mengatakan...

mohon maaf lahir dan batin kalau selama berblogging ada kata kata saya yg kurang berkenan di hati

secangkir teh dan sekerat roti mengatakan...

nikmatnya berkumpul....


saya belum sempat!

Meidy mengatakan...

@zee :
benar zee.. nyaman, enjoy, senang, dan sejenisnya tergantung gmn cara kita menikmatinya. Mnrt kita ga nyaman, blm tentu mnrt org lain..

@erik :
maaf lahir batin juga mas.. tp seingat saya komen mas erik ga pernah ada yg menyakitkan kok.. tenang aja..

@secangkir teh :
sibuk terus ya, sampe ga sempet.. nikmat loh..

elia bintang. mengatakan...

minal aidin wal faidzin. selamat idul fitri! (walaupun udh agak telat) hehe.

enaknya mudik.. keluarga sy semuanya di jakarta, ga prnh ngerasain mudik..

salam kenal yah!

amethys mengatakan...

met idul fitri jeng.....enaknya mudik, ketemu sama teman2...hehehe

ngiridotcom

Meidy mengatakan...

@elia :
ga enak ya ga punya kampung halaman.. ga bisa ngrasain gmn serunya perjuangan mudik.. :)
salam kenal kembali yaa..

@amethys :
klo aku mudik kan hanya semingguan, klo wieda mudik minimal harus 2 bulan ya.. :)

venus mengatakan...

aaaah saya gak nulis cerita mudik, udah kehabisan energi...hiks..

salam kenal juga mbak. thx for visiting my blog :)

umi mengatakan...

numpang lewat...salam kenal..:)

~Srex~ mengatakan...

Mampir berkunjung mbak...belum ada posting baru yaa...

Meidy mengatakan...

@venus :
emang ngapain aja mb selama mudik? sampe habis gitu energinya

@umi :
salam kenal juga mb umi.. tks udah mampir

@srex :
iya mas, blom ada ide.. mau nyumbang mas? :)

Dadan Suryana mengatakan...

Nikmatnya Lebaran. Sayangnya saya kurang khusu menjalani puasa tahun ini. Saya mohon ampununmu ya Allah.
Btw Maaf lahir batin ya Mba (biar udah sedikit terlambat).

hari Lazuardi mengatakan...

fotonya bagus, menangkap kebahagiaan dengan senyum-senyum yang ceria..

Nyubi mengatakan...

selamat dapet bonus :)

pelangi anak mengatakan...

Hallow Mbak, mohon maaf lahir bathin juga yah....musti terlambat tapi masih asik disampaikan, untuk memperpanjang memori sensasi nikmatnya mudik lebaran he..he..he....
Have a great day!

Meidy mengatakan...

@Dadan :
Rasanya saya juga 'gelo' puasa ini tidak optimal mas.. Moga2 thn depan lebih baik lagi ya ibadah kita..

@hari :
ga salah, bener-bener bahagia mas saat itu mas..

@nyubi :
tengkyu..

@pelangi anak :
iya.. rasanya pengen suasana lebaran teruuuss..

namaku wendy mengatakan...

semoga jalinan silahturahminya tetap terjalin selepas lebaran yah mbak:)

sikiky mengatakan...

Hai mbak meidi, maaf ya saya baru ngecek blog gembullers.blogspot.com, ternyata mbak ngomentari tulisan2x saya. Itu blog keroyokan yang harusnya ditujukan ke waroengkgb.blogspot.com.ngga tau dhe, kenapa lari kesana, yang create account itu bukan saya dulu.
Ketika nulis lagi, baru sadar mbak komen beberapa tulisan saya disana.
Sorry, buka sombonh ngga mau mapir lho...:)

soulharmony mengatakan...

*mengahrap kecipratan bagian bonusnya*

yanuar catur rastafara mengatakan...

wah,,indahnya suasana lebaran nih??

Ade mengatakan...

Meid, met lebaran yaa.. *eh masih bulan syawal kan hehehe*
Mohon maaf klo ada komen2ku yang menyinggung perasaan yaa..

Cynical Girl mengatakan...

nice story

Meidy mengatakan...

@Wendy :
iya mb, terjalin lewat FB, hehehe..

@sikiky :
aduuuhh sampe lupa Ky.. jadi penasaran, nanti aku mampir lagi deh.. ga pernah ngrasa kmu sombong kok, tenang aja.. :)

@soulharmony :
bonusnya dibikin sdiri..

@yanuar :
iya indah bangeeettzz..

@Ade :
minta maaf kan ga harus lebaran De.., hehehe.. dan kayanya kmu ga pernah berkomen salah kok.. :)

@cynical :
tengkyuu..

awi mengatakan...

Meidy, sorry ya aku jarang online hehe jadi jarang update blog juga, eh aku udah minta maaf belum ya, hehe met lebaran, mohon maaf lahir dan bathin? lebih baik telat kan, jadi malu

Anonim mengatakan...

asyik deh din baca cerita mudikmu...berasa baru kemaren ketemu ya?

Meidy mengatakan...

@anonim (niya) :
iya Ni, brasa baru kmrn ya kita haha hihi.. ayo Ni, gabung dg teman-teman blogger yg lain..

Subscribe